Inilah 10 Kota Paling Macet Parah Di Dunia

Jka kita berfikir bahwa hanya Jakarta saja yang mempunyai problem kemacetan parah, ada baiknya kita simak kota besar di belahan dunia sana yang mempunyai masalah serupa meski dalam dimensi yang berbeda.

Secara umum kemacetan lalu lintas terjadi bila volume lalu lintas menghasilkan permintaan untuk ruang yang lebih besar dari kapasitas jalan yang tersedia, titik ini umum disebut saturasi.  Sebab itu  beberapa kota besar mengalami kesulitan mencari solusi untuk masalah macet yang memburuk setiap tahunnya.

Berikut 10 kota besar yang masih bergelut dalam problem kemacetan parah hingga kini :

10.Caracas, Venezuela

Ibu kota Venezuela, Caracas, memiliki beberapa kemacetan lalu lintas terburuk di dunia. Dalam situasi yang sangat buruk sehingga sekarang psikiater telah mulai memberikan nasihat kepada penumpang mengenai apa yang harus dilakukan ketika mereka berada dalam kemacetan lalu lintas. Nasihat meliputi: membaca koran atau mendengarkan musik, tetapi tidak berkelahi dengan siapa pun.

Jumlah pemilik mobil telah meningkat secara dramatis dan hal ini menyebabkan kemacetan di jalan-jalan dari pagi sampai larut malam. Orang-orang mencoba untuk menghindari lalu lintas yang padat dengan meninggalkan rumah pukul 5:00, masalah lain timbul karena kurang tidur yang akan menurunkan produktivitas, membuat mereka mudah tersinggung dan memiliki dampak negatif pada kehidupan mereka.

Peningkatan yang cepat dalam kepemilikan kendaraan di Venezuela adalah hasil dari keuntungan besar dari penjualan minyak Venezuela. Tahun lalu, penjualan mobil dua kali lipat menjadi 300.000. Tidak ada jalan baru yang dibangun.

9.Mexico City, Mexico

Mengapa ada orang yang memilih untuk berkendara di sebuah kota seperti ini? Kota dengan sistem transportasi umum, Metrobús, berjuang untuk menarik pengendara – hanya 74.000 penumpang per hari – kota terbesar ke 2 di dunia adalah mesin asap dari awal sampai akhir.

Pada tahun 2000, hanya 17% dari penduduk yang tinggal di kota dilaporkan menggunakan mobil untuk didalam kota. Pada 2007, jumlah meningkat menjadi 33%. Masalah menumpuk karena banyak dari mobil yang merangkak melalui jalan-jalan kota meksiko merupakan mobil-mobil bekas Amerika yang bahkan tidak memenuhi standar emisi Meksiko – apalagi Amerika Serikat.

8. Shanghai, Cina

Shanghai seperti banyak kota-kota lain yang padat penduduknya memiliki masalah lalu lintas. Dari tahun 1998 sampai tahun 2003 jumlah kendaraan pribadi meningkat dari 7000 sampai dengan 170.000.

Banyak orang mampu untuk membeli mobil dan konsekwensi nya jalan-jalan menjadi ramai. Lalu lintas di Shanghai lebih menyebalkan daripada kebanyakan kota besar, karena banyaknya pejalan kaki dan pengendara sepeda berbagi jalan yang sama dengan mobil.

7. Manila, Filipina

Bangkok adalah sebuah kota besar, memiliki lalu lintas yang lambat adalah normal.  Namun, jika Anda benar-benar ingin melihat manajemen yang buruk lalu lintas datang ke Manila, mereka tampaknya tidak memiliki sistem, hanya jalan.

6. Moscow, Rusia

Moskow juga memiliki alasan yang berbeda mengapa kemacetan lalu lintas muncul. Salah satunya adalah musim dingin yang membeku parah. Jalan transportasi tidak dapat bekerja dengan baik karena es hitam. Masalah lain adalah terlalu banyak kendaraan. Dan tampaknya beberapa jalan-jalan harus dibangun kembali dan diperluas.

Jalan-jalan Moskow tidak hanya sesak di jam sibuk, tapi bahkan pada siang hari. Meskipun banyak jalan diper lebar, banyak persimpangan baru dibangun, kecepatan lalu lintas turun dari tahun ke tahun. Pada saat ini adalah 22 km per jam. Dibandingkan dengan Moskow, kota-kota besar di negara-negara maju ‘bergerak’ satu setengah kali sampai dengan dua kali lebih cepat

5. Jakarta, Indonesia

Satu-satunya kota metropolitan yang belum mempunyai sistem tranportasi bawah tanah atau subway. Lalu lintas adalah replika dari masyarakat kita, kekacauan besar – dan untuk alasan yang sama. Setiap masalah dalam masyarakat kita tercermin dalam lalu lintas kita. Jadi jika kita mampu memperbaiki masalah lalu lintas kita, itu berarti kita mampu untuk memperbaiki masalah-masalah sosial dan budaya.

Lalu lintas Jakarta selalu menjadi masalah besar bagi pemerintah. Jika Anda menyebutkan tentang lalu lintas di Jakarta maka gambar yang besar dan kompleks, kemacetan lalu lintas di seluruh jalan. Terutama di sekitar 5:00 dan 20.00 WIB (akhir dari kantor jam).

Program Lingkungan Hidup PBB (UNEP) telah menempatkan Jakarta sebagai kota ketiga paling polutan di dunia setelah Mexico City dan Bangkok. UNEP juga mengatakan bahwa 67 persen berasal dari pencemaran bentuk emisi mobil.

Data dari departemen transportasi di Jakarta , menunjukkan bahwa ada peningkatan pada jumlah kendaraan di Jakarta sekitar 11 persen per tahun sementara peningkatan jalan hanya 1%. Dari total jumlah kendaraan di Jakarta sekarang sekitar 4,9 juta, 2,8 juta adalah kendaraan roda dua dan 2,2 juta adalah roda empat.

4.Bangkok, Thailand

Banyak pemandu wisata memperingatkan para tamu dari Bangkok tentang lalu lintas jalan berat. Bangkok sudah mempunyai Skytrain, dan juga subway. Sistem kereta bawah tanah dibuka pada Juli 2004. Awalnya, jumlah penumpang itu cukup banyak, tetapi, karena lebih mahal daripada Skytrain, jumlah penumpang yang menggunakan setiap hari telah menurun. Perkiraan saat membuka lebih dari 400.000 orang akan menggunakannya setiap hari. Akhir-akhir ini, itu tidak lebih dari 150.000 penumpang setiap hari.

Para perencana kota tidak memperhitungkan bahwa orang Thailand terobsesi dengan mobil. Memiliki mobil telah menjadi simbol status dan bahkan kelas menengah bawah, yang hampir tidak dapat mampu menutup biaya hidup setiap bulan, menghabiskan semua uang mereka untuk membeli/mencicil mobil.

3.Cairo, Mesir

Perencana kota Mesir telah berjuang selama beberapa dekade dengan masalah lalu lintas Kairo. Kota ini memiliki tumpang tindih bis, kereta, trem, dan jaringan kereta bawah tanah; banyak kendaraan jalan layang; pejalan kaki jalan layang, dll Tapi perbaikan ini semua tidak cukup setara dibanding dengan tantangan yang datang dari pertumbuhan Kairo yang cepat dan konstan.

2.Mumbai, India

Kemacetan lalu lintas muncul karena berbagai alasan: cuaca buruk (hujan deras), jalan-jalan sempit yang mengerikan, dan jumlah kendaraan yang tinggi. Banyak wisatawan mengeluh tentang udara di sana dan itu menjadi hal yang lumrah.

1. Sao Paolo, Brazil

Majalah Time menyatakan São Paulo memiliki kemacetan lalu lintas terburuk di dunia. Pada tanggal 9 Mei 2008, sejarah mencatat suatu rekor dengan antrian kemacetan 166 mil (266 km) dari total 522 mil (835 km).

Ada pendapat bahwa masalah kemacetan lalu lintas terjadi karena dipercepatnya laju motorisasi sejak tahun 2003. Dan orang-orang membeli sekitar 1000 mobil baru setiap hari.

Bisakah masalah ini terpecahkan? Adakah solusi yang mudah dan murah?

Narasumber : Uniqpost.com